Bahayanya Hipertensi pada Tubuh – Tekanan darah adalah kekuatan yang diberikan oleh sirkulasi darah ke dinding-dinding arteri tubuh, pembuluh darah utama dalam tubuh. Hipertensi adalah ketika tekanan darah terlalu tinggi.

Tekanan darah ditulis
sebagai dua angka. Angka pertama (sistolik) mewakili tekanan dalam pembuluh
darah ketika jantung berkontraksi atau berdetak. Angka kedua (diastolik)
mewakili tekanan di dalam pembuluh darah ketika jantung beristirahat di antara
detak jantung.

Bahayanya Hipertensi pada Tubuh

Hipertensi didiagnosis jika, ketika diukur pada dua hari yang berbeda, pembacaan tekanan darah sistolik pada kedua hari adalah ≥140 mmHg dan / atau pembacaan tekanan darah diastolik pada kedua hari adalah ≥90 mmHg.

Apa faktor risiko untuk hipertensi?

Faktor risiko yang
dapat dimodifikasi termasuk diet yang tidak sehat (konsumsi garam yang
berlebihan, diet tinggi lemak jenuh dan lemak trans, asupan buah dan sayuran
yang rendah), aktivitas fisik yang kurang, konsumsi tembakau dan alkohol, dan
kelebihan berat badan atau obesitas.

Faktor risiko yang tidak dapat dimodifikasi termasuk riwayat keluarga hipertensi, usia di atas 65 tahun dan penyakit yang ada bersama seperti diabetes atau penyakit ginjal.

Apa
saja gejala umum hipertensi?

Hipertensi disebut
“silent killer”. Kebanyakan orang dengan hipertensi tidak menyadari
masalah ini karena mungkin tidak memiliki tanda atau gejala peringatan. Untuk
alasan ini, sangat penting bahwa tekanan darah diukur secara teratur.

Ketika gejalanya
muncul, mereka bisa termasuk sakit kepala di pagi hari, mimisan, irama jantung
yang tidak teratur, perubahan penglihatan, dan berdengung di telinga.
Hipertensi berat dapat menyebabkan kelelahan, mual, muntah, kebingungan,
kecemasan, nyeri dada, dan tremor otot.

Satu-satunya cara untuk mendeteksi hipertensi adalah dengan pengukuran tekanan darah yang dilakukan oleh tenaga profesional. Mengukur tekanan darah cepat dan tidak menyakitkan. Individu juga dapat mengukur tekanan darah mereka sendiri menggunakan perangkat otomatis, namun, evaluasi oleh tenaga profesional kesehatan penting untuk penilaian risiko dan kondisi terkait.

Apa
komplikasi dari hipertensi yang tidak terkontrol?

Di antara komplikasi
lain, hipertensi dapat menyebabkan kerusakan serius pada jantung. Tekanan
berlebihan dapat mengeraskan pembuluh darah, mengurangi aliran darah dan
oksigen ke jantung. Tekanan yang meningkat dan aliran darah yang berkurang ini
dapat menyebabkan:

  • Nyeri dada, juga disebut angina.
  • Serangan jantung, yang terjadi ketika
    suplai darah ke jantung tersumbat dan sel-sel otot jantung mati karena
    kekurangan oksigen. Semakin lama aliran darah tersumbat, semakin besar
    kerusakan pada jantung.
  • Gagal jantung, yang terjadi ketika
    jantung tidak dapat memompa cukup darah dan oksigen ke organ tubuh vital
    lainnya.
  • Detak jantung tidak teratur yang dapat
    menyebabkan kematian mendadak.

Hipertensi juga dapat
meledak atau menyumbat arteri yang memasok darah dan oksigen ke otak,
menyebabkan stroke.

Selain itu, hipertensi dapat menyebabkan kerusakan ginjal, yang menyebabkan gagal ginjal.

Mengapa
hipertensi merupakan masalah penting di negara berpenghasilan rendah dan
menengah?

Prevalensi hipertensi
bervariasi di seluruh wilayah WHO dan kelompok pendapatan negara. Wilayah
Afrika WHO memiliki prevalensi hipertensi tertinggi (27%) sedangkan Wilayah WHO
di Amerika memiliki prevalensi hipertensi terendah (18%).

Tinjauan tren saat ini menunjukkan bahwa jumlah orang dewasa dengan hipertensi meningkat dari 594 juta pada tahun 1975 menjadi 1,13 miliar pada tahun 2015, dengan peningkatan yang terlihat terutama di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah. Peningkatan ini terutama disebabkan oleh peningkatan faktor risiko hipertensi pada populasi tersebut.

Bagaimana
cara mengurangi beban hipertensi?

Mengurangi hipertensi
mencegah serangan jantung, stroke, dan kerusakan ginjal, serta masalah
kesehatan lainnya. Pencegahan

  • Mengurangi asupan garam (kurang dari 5g setiap hari)
  • Makan lebih banyak buah dan sayuran
  • Aktif secara fisik secara teratur
  • Menghindari penggunaan tembakau
  • Mengurangi konsumsi alkohol
  • Membatasi asupan makanan tinggi lemak jenuh
  • Menghilangkan / mengurangi lemak trans dalam makanan
  • Mengurangi dan mengelola stres mental
  • Secara teratur memeriksa tekanan darah
  • Mengobati tekanan darah tinggi
  • Mengelola kondisi medis lainnya

Sumber : https://www.who.int/news-room/fact-sheets/detail/hypertension

 

Medical Check Up Perusahaan

Medical Check Up Perusahaan

Dapatkan penawaran terbaik dari Plazamedis untuk anda yang ingin mengadakan kegiatan medical check up massal di perusahaan. Bonus  layanan jangka dengan biaya 30-50% lebih murah dari klinik dan laboratorium yang ada.

Medical Check Up Perorangan

Medical Check Up Perorangan

Cek info paket dan penawaran medical check up perorangan yang disediakan oleh klinik dan rumah sakit yang ada di sekitar anda. Lebih mudah dan murah mendapatkan medical check up yang sesuai kebutuhan anda dari pada datang langsung ke klinik dan rumah sakit